SEC Memperkenalkan Panduan yang Sudah Lama Ditunggu untuk Penerbit Token

Panduan yang dikeluarkan oleh SEC mencakup contoh jaringan dan token yang termasuk dalam undang-undang sekuritas dan menguraikan proyek yang tidak.

Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC), yang telah lama dikritik karena kurangnya kejelasan tentang peraturan kripto, akhirnya merilis panduannya yang menjelaskan tentang kasus mana yang dianggap sebagai efek.

Kerangka kerja ini diumumkan pada November 2018 oleh Direktur Keuangan SEC Corporation William Hinman. Pada saat itu, ia menyatakan bahwa agen tersebut secara aktif mengerjakan dokumen untuk memandu penerbit token dan memperjelas apakah koin mereka termasuk dalam klasifikasi sekuritas.

Pada bulan Februari tahun ini, komisaris SEC Hester Peirce, yang dikenal sebagai 'Crypto Mom' karena sikapnya yang bersahabat dengan crypto, menjelaskan bahwa keterlambatan dalam perangkat pengaturan untuk penawaran token terkait dengan revisi standar SEC untuk penilaian efek ketika menangani token sales.

Akhirnya, dokumen yang ditunggu-tunggu telah dirilis. Panduan ini mencakup contoh jaringan dan token yang termasuk dalam undang-undang sekuritas dan garis besar proyek yang tidak.

Hester Pierce berkata:
“Sekarang bimbingan staf adalah pedoman staf. Komisi dapat terus maju dan membawa tindakan penegakan hukum tetapi bimbingan staf memang sedikit berbobot, tetapi saya ingin melakukan sesuatu yang lebih formal di tingkat Komisi, sehingga orang memiliki sedikit kepastian lebih banyak. "
Panduan ini terdiri dari 11 halaman dan dimulai dengan analisis Howey Test, perangkat Mahkamah Agung AS untuk memutuskan apakah transaksi keuangan merupakan kontrak investasi. Kemudian, dokumen tersebut menjelaskan faktor-faktor yang harus dipertimbangkan oleh penerbit token berdasarkan Uji Howey. Mereka termasuk investasi uang, perusahaan patungan, dan ekspektasi yang wajar atas keuntungan yang diperoleh dari upaya orang lain.

Selanjutnya, SEC mempertimbangkan faktor-faktor lain yang relevan dalam analisis apakah cabang ketiga dari tes Howey dipenuhi. Di antara faktor-faktor ini adalah ketergantungan pada upaya orang lain, kasus penggunaan token, pengembangan jaringan, korelasi antara pasar token dan harga beli serta beberapa elemen lainnya.

Selain itu, kerangka kerja SEC menyoroti faktor-faktor yang harus dipertimbangkan oleh penerbit token ketika mengevaluasi koin yang sebelumnya dijual. Kriteria evaluasi ulang meliputi:
  • Jaringan buku besar yang didistribusikan dan aset digital sepenuhnya dikembangkan dan operasional (pengguna dapat menggunakan beberapa fungsi token);
  • Pembuatan dan struktur token memenuhi kebutuhan pengguna dan tidak ditujukan untuk memberi makan spekulasi.
  • Jika ditagih sebagai mata uang, token beroperasi sebagai penyimpan nilai /
  • Prospek untuk apresiasi nilai aset digital terbatas.
Perlu dicatat bahwa dokumen tersebut tidak memiliki kekuatan hukum yang mengikat setiap orang untuk mengikutinya dan harus dilihat hanya sebagai pedoman.

SEC mengatakan:
"Kerangka kerja ini tidak dimaksudkan untuk menjadi gambaran lengkap hukum, tetapi lebih sebagai alat analitis untuk membantu peserta pasar menilai apakah undang-undang sekuritas federal berlaku untuk penawaran, penjualan, atau penjualan kembali aset digital tertentu."
SEC menyimpulkan:
“Faktor-faktor ini tidak dimaksudkan untuk lengkap dalam mengevaluasi apakah aset digital adalah kontrak investasi atau jenis keamanan lainnya, dan tidak ada faktor tunggal yang menentukan; sebaliknya, kami menyediakan mereka untuk membantu mereka yang terlibat dalam penawaran, penjualan, atau distribusi aset digital, dan penasihat mereka, saat mereka mempertimbangkan masalah ini. Kami mendorong pelaku pasar untuk mencari saran dari penasihat sekuritas dan terlibat dengan Staf melalui www.sec.gov/finhub. "
Beberapa Masalah Masih Tidak Jelas

Pedoman ini jelas menyoroti klasifikasi sekuritas untuk penerbit token, namun, masih ada hal-hal yang belum diklarifikasi. Sebagai contoh, dokumen tersebut tidak memberikan kejelasan tentang tahanan untuk broker-dealer yang memegang cryptocurrency dan tidak dapat benar-benar yakin bahwa tidak ada orang lain yang memiliki akses ke kepemilikan mereka.

Saat ini, masih terlalu dini untuk mengambil kesimpulan dan menilai apakah inisiatif SEC akan memiliki dampak positif pada ruang kripto dan mengubah peraturan menjadi lebih baik.
Share: