Nvidia Abaikan Cryptocurrency Market Venture

CEO Nvidia, berbicara pada sebuah konferensi baru-baru ini di Tel Aviv, mengatakan bahwa perusahaan itu sebelumnya tidak berniat menjelajah ke pasar cryptocurrency. Calcalistech melaporkan bahwa setelah penurunan harga mata uang kripto, raksasa manufaktur chip Amerika telah mengalami kemunduran pada kuartal terakhir tahun 2018.

Jensen Huang, CEO Nvidia Corporation, baru-baru ini mengungkapkan bahwa perusahaan tidak pernah memiliki rencana untuk memasuki sektor mata uang virtual. Menurut laporan Calcalistech , pernyataan Huang mengungkapkan bahwa perusahaan itu tidak siap untuk industri.

CEO, bagaimanapun, mencoba terdengar optimis untuk sektor mata uang virtual, mengatakan:

“Saya percaya cryptocurrency memiliki tempat. Saya berharap ini akan menemukan algoritma yang berbeda yang sedikit kurang intensif secara komputasi, dan mungkin mereka tidak akan membutuhkan GPU kami di masa depan, tetapi saya yakin cryptocurrency memiliki tempat. ”

Raksasa manufaktur chip mengalami booming dalam penjualan ketika permintaan untuk chip tinggi. Dengan booming harga cryptocurrency di 2017, Nvidia membuat chip GPU untuk penambang mata uang digital. Permintaan chip meningkat tajam, dan perusahaan mengalami overdrive, meningkatkan produksi, sehingga pengiriman berlebihan.

Namun, masa-masa indah tidak akan bertahan lama ketika gelembung crypto meledak, harga mata uang virtual anjlok, dan permintaan chip GPU merosot. Beberapa penambang memotong kerugian mereka tetapi keluar dari bisnis dalam waktu singkat. Penurunan tersebut berdampak buruk bagi perusahaan, karena ada sejumlah besar persediaan yang tidak terjual yang saat ini masih kesulitan untuk dijual.

Dengan penurunan harga mata uang virtual, saham Nvidia terpukul, turun ke $ 127 per saham. Menjelang akhir kuartal keempat, produsen chip harus memangkas perkiraan pendapatan.

Namun, Huang menyatakan bahwa inventaris perusahaan yang tidak terjual akan dibuang pada bulan April 2019. CEO juga menyatakan optimisme dalam pengiriman, mengatakan pemulihan sedang berlangsung dan akan segera berjalan seperti biasa.

Nvidia bukan satu-satunya pembuat chip yang mundur dari kancah penambangan cryptocurrency mengingat pengalaman pasar selama setahun di tahun 2018. Seperti Nvidia, perusahaan lain seperti Gigabyte Technology Ltd yang berbasis di Taiwan . mulai meningkatkan produksi chip penambangan cryptocurrency mereka dengan harapan mendapat untung besar dari boom mata uang virtual.

Seperti dilaporkan oleh BTCManager , Jepang TI raksasa GMO berhenti menjual hardware pertambangan cryptocurrency kembali pada bulan Desember 2018. Perusahaan seperti Kanaan Kreatif dan Bitmain bahkan melangkah lebih jauh, dengan rencana untuk meluncurkan besar-besaran penawaran umum perdana (IPO).

Setengah tahun kemudian, kedua rencana itu gagal karena para regulator tidak yakin dengan model bisnis masing-masing.
Share: